GUA8Gfr6BUdoBUG6BUW7GUWoBY==

Politikus Respon Pernyataan Amien Rais yang Setuju Presiden dipilih MPR

Budiman Sudjatmiko
Budiman Sudjatmiko
( Dok. Ist)


SURABAYA TERKINI -  Politikus Budiman Sudjatmiko telah memberikan tanggapan terhadap pernyataan Ketua MPR periode 1999-2004, Amien Rais, yang setuju dengan amendemen konstitusi untuk penunjukan presiden oleh MPR.

Budiman menganggap pemikiran tersebut tidak tepat dan dapat melukai perasaan rakyat Indonesia yang baru saja menunaikan kewajibannya dalam Pilpres 2024.

"Jadi menurut saya pernyataan itu sangat tidak tepat karena kita kan baru saja menyelenggarakan pemilihan presiden secara damai, meneruskan tradisi demokrasi, pemilihan satu orang satu suara, sehingga menurut saya salah satu transisi politik yang sangat damai di era reformasi. Jadi pernyataan itu justru mencederai dan melukai perasaan orang Indonesia yang baru saja menyelenggarakan atau menunaikan hak demokratisnya untuk memilih presiden baru," kata Budiman kepada wartawan, Kamis (6/6/2024).

Budiman juga mempertanyakan maksud pernyataan Amien Rais tersebut. Ia menganggap bahwa Amien Rais menyiratkan kecurigaan terhadap kedewasaan berpolitik rakyat.

"Jadi pernyataan itu kita pertanyakan, maksudnya apa? Seolah-olah itu mengatakan bahwa pemilihan presiden, tradisi demokrasi yang sudah diakui oleh banyak negara, sudah diapresiasi, partisipasi politik yang sangat tinggi dari masyarakat, seolah-olah mencurigai tingkat kematangan dan kedewasaan berpolitik rakyat Indonesia," ujar pria yang juga Dewan Pakar Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran ini.

Pernyataan Amien Rais tersebut disampaikan saat melakukan silaturahmi bersama pimpinan MPR RI. 

"Saya menyampaikan kalau mau dikasihkan apa, diberi amendemen silakan, sesuai kebutuhan zaman," kata Amien Rais usai bertemu pimpinan MPR di gedung MPR/DPR/DPD RI, Senayan, Jakarta, Rabu (5/6) kemarin.

Amien mengatakan bahwa pertemuan tersebut turut membahas terkait amandemen UUD 1945. Amien juga mengaku tidak keberatan jika presiden kembali dipilih oleh MPR. 

Menurutnya, MPR akan memiliki banyak pertimbangan dalam memilih presiden.

"Jadi sekarang kalau mau (presiden) dikembalikan dipilih MPR, mengapa tidak? MPR kan orangnya berpikir, punya pertimbangan," ujarnya.

"Dulu kita mengatakan kalau dipilih langsung, one man one vote mana mungkin ada orang mau menyogok 127 juta pemilih? Mana mungkin. Perlu ratusan triliun. Ternyata mungkin," ucap dia.

Advertisement
pasang iklan media online nasional pewarta network
Advertisement
pasang iklan media online nasional pewarta network
Tonton juga video berita Indonesia viral 2024 di bawah ini dari kanal YouTube resmi Pewarta.


Ketik kata kunci lalu Enter

close
pasang iklan media online nasional pewarta network